Pada era pasca wabak, fokus pada trend baru tikar kereta

Wabak COVID-19 pada tahun 2020 memaksa bandar untuk menekan butang jeda. Setelah menjalani kehidupan di rumah yang panjang dan banyak berita mengenai memerangi wabak ini, setiap orang mempunyai pemikiran dan pemahaman baru mengenai kehidupan dan kehidupan. Terdapat lebih banyak perhatian terhadap kesihatan.

Kereta itu adalah "rumah kedua" pengguna, dan kesihatan bahan tikar kereta menentukan kualiti hidup orang.

COVID-19

Setelah tercetusnya COVID-19, sama ada masalah bau kereta lama atau masalah pembersihan udara, antibakteria dan anti-virus juga menjadi tumpuan perhatian pengguna. Ini akan menjadi hala tuju baru "tikar kereta yang sihat dan mesra alam".

Walaupun wabak itu telah mereda, ia memberi kesan yang mendalam pada kehidupan kita: di satu pihak, kesedaran penggunaan pengguna secara beransur-ansur matang. Sebelum wabak ini, semua orang tidak banyak memperhatikan banyak aspek. Sebilangan besar dari mereka hanya memperhatikan jenama dan reka bentuk yang "kelihatan". Pengguna di "era pasca-wabak" yang terkena wabak itu telah mulai memiliki persyaratan yang lebih tinggi untuk "faktor yang tidak terlihat" seperti keselamatan dan kualiti. Sebaliknya, konsep perjalanan sihat berakar umbi di hati masyarakat. Selain menanggalkan topeng, memandu kereta persendirian telah menjadi kebiasaan perjalanan yang sihat bagi banyak orang.

air

Menurut tinjauan oleh Cox Automotive, satu pertiga pemilik kenderaan akan mempertimbangkan "kualiti udara" kenderaan ketika membeli kereta di masa depan. Dengan mengambil kira permintaan pasaran yang meningkat di masa depan, kami menyedari bahawa semakin banyak pelanggan semakin berminat dengan bahan permukaan tikar kereta antibakteria. Penggunaan bahan tidak beracun, mesra alam dan antibakteria untuk tikar kereta adalah trend umum untuk memastikan kesihatan dan keselamatan kereta pada era pasca wabak.

TPE formaldehyde-free healthier

Pada awal penubuhan jenama, DEAO percaya bahawa perlindungan alam sekitar adalah prasyarat utama untuk merealisasikan nilai tikar kereta selepas pasaran. Terutama dalam periode khusus era pasca-wabak, ini telah meningkatkan usaha hijau, perlindungan alam sekitar, kesihatan dan keselamatan ke tahap yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dengan hati persekitaran, kami komited untuk kesihatan tikar kereta.

Tikar lantai kereta tradisional menggunakan bahan span kimia. Sponge adalah produk kimia yang dibuangkan secara langsung dari TDI benzena, sianida, agen berbuih dan bahan kimia lain.

TDI adalah bahan kimia yang sangat toksik dan tidak mesra alam semasa proses pengeluaran. Selain itu, ia melepaskan bahan toksik dan menjengkelkan semasa penggunaannya, yang merosakkan saluran pernafasan manusia dan disertai dengan risiko barah. Ia adalah produk yang dilarang semasa Sukan Olimpik.

Ditambah dengan struktur sarang lebah, organisasi ini ketat dan kedap udara. Sebaik sahaja air menembus ke tikar kereta spons, ia tidak mudah dikeringkan, dan mudah menahan kotoran dan menjadi tempat pembiakan bakteria.

Tikar kereta mesra alam Deao TPE menerobos bahan tradisional, Ia menggunakan bahan perlindungan alam sekitar TPE yang diiktiraf khas oleh pengeluar kenderaan mewah, selamat dan tidak beracun, tidak mengandungi bahan berbahaya seperti formaldehid dan toluena, mempunyai prestasi yang stabil, dan berkesan menyelesaikan masalah kalis air dan tahan kelembapan.

Dari tikar kereta praktikal hingga tikar kereta yang cantik hingga tikar kereta yang sihat, ini adalah trend yang tidak dapat dielakkan dalam pengembangan alas kaki, dan juga konsep nilai jenama yang telah kita jalani.

advantages

Waktu pengeposan: 28 Dis-2020